Tuesday, 3 January 2012

Kejutan Budaya Si Bijak Pandai


Kecoh kat laman sosial sehari dua ni, kisah pelajar pintar Malaysia Amalina Bakri yang terjerat dalam kontroversi beraksi ghairah di alam maya. Si gadis ini dikatakan sudah tercicir jauh dari imej asal semasa beliau mula meninggalkan Malaysia beberapa tahun lepas.

Errrk... Apa ada hal. Dah lumrah dunia mungkin. Sejarah sebelum ni pun dah banyak cerita kat kita kisah pelajar bijak pandai ni. Bukan semuanya berakhir dengan kejayaan. Akademik mungkin, sahsiah belum tentu.

Mengikuti kisah Amalina, terlalu ramai yang mengutuk mengkitik. 

"Terok, rosak jahanam budak ni", Kata seorang mahasiswa UIA yang dulunya satu kelas dengan Amalina di tinggatan 2. 

"Dasar budak lupa diri. Lupa daratan, lupa agama, lupa susila, lupa batas-batas ketimuran". Bebel seorang pakcik merangkap penjawat awam yang baru sahaja di upgrade kan umur persaraan kepada 60 tahun mengikut SBPA baru-baru ini.

"Wat malu negaro jah budok tino nih. Baik dop payoh gi ngaji jauh-jauh. Ngaji jah kat UiTM Mache ni. Ambo ghaso takdop la sapa lagutumo. Baso gong !". cebik bernada kecewa makcik goreng pisang depan UiTM Machang setelah mengetahui berita Amalina melalui Facebook.

Adehhhh.. Wa sebenanya kan, takde laa terkejut sangat ngan berita ni. Dalam pada kita memandang jauh ke seberang laut sana, sebenarnya kita terlupa sangat-sangat. Terlupa apa? Terlupa yang hakikat sebenarnya kita tak perlu memandang isu kejutan budaya yang dialami Amalina beribu batu jauh jaraknya.

Cuba kita pandang sekeliling. Tak payah gi obersi, kat universiti tempatan pun teeeerrrrrrrrlalu ramai yang dikejutkan arus modenisasi sehingga terlupa nak pakai apa yang sepatutnya diapakai. Tutup kepala dah jadi pengelap skrin laptop kat hostel barangkali. Baju kecik baju besar dah tak teratur susunan sepatutnya. Balik kampung time raya puasa bukan main lagi alimnya kann..

Itu wa cite pasal pelajar IPT pompuan atau dengan nama lainnya Mahasiswi. Siswi jer? Tak. Siswa pun sama. Masuk ke pusat pengajian tinggi ibarat mendapat lesen kebebasan penuh dari orang tua kat rumah. Menjejaki kaki ke gedung ilmu ibarat diri sudah terlalu pandai sehingga lupa orang tua berdoa siang malam kat rumah. Rempit, ganja, menodai anak-anak dara orang lagak sang kasanova. Padahal gune duit PTPTN. Tu pun tak cukup, mintak lagi dari kampung..Puiii !

Kejutan budaya bukanlah suatu trend. Ianya adalah suatu virus yang perlu ditangani dengan bijak. Guna akal, guna ilmu dan yang paling penting guna IMAN...

Bukan Amalina sorang yang terkejut akan budaya. Semua orang. Wa pun !